Artikel Ilmiah

KONTRIBUSI MANAJEMEN HUBUNGAN MASYARAKAT TERHADAP EFEKTIVITAS PELAKSANAAN PENDIDIKAN SISTEM GANDA PADA SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI DI LINGKUNGAN DINAS PENDIDIKAN KABUPATEN BANDUNG
Yedi Riyandi
Jurusan Administrasi Pendidikan, FIP, Universitas Pendidikan Indonesia
Ady Setiawan
111714043
Program Studi Manajemen Pendidikan, FIP, Universitas Negeri Surabaya

ABSTRAK
Penelitian ini berjudul “Kontribusi Manajemen Hubungan Masyarakat Terhadap Efektivitas Pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda Pada Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung” dengan mengangkat beberapa permasalahan yang sekaligus dijadikan tujuan dari penelitian ini, yakni (1) mengetahui bagaimana gambaran manajemen Humas yang ada di SMK N di Kab. Bandung, (2) mengetahui bagaimana gambaran efektivitas pelaksanaan PSG di SMK N yang ada di Kabupaten Bandung, dan (3) mengetahui seberapa besar kontribusi manajemen Humas terhadap efektivitas pelaksanaan PSG pada SMK N di Kab. Bandung. Dalam rangka mencapai tujuan di atas, peneliti menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan kuantitatif. Pengumpulan data dilakukan dengan penyebaran angket secara tertutup, dengan jumlah sampel yang diambil adalah 59 guru yang menjabat sebagai Humas dan panitia Pendidikan Sistem Ganda PSG yang tersebar di SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Kab. Bandung. Selain itu, teknik pengukuran menggunakan teknik Weighted Mean Scored (WMS),uji normalitas, uji korelasi Product Moment, uji signifikasi, uji determinasi, uji linearitas, dan uji regresi. Hasil penelitian melalui Weighted Mean Scored (WMS)menunjukkan bahwa gambaran umum manajemen Humas berada pada posisi yang sangat baik dengan skor rata-rata 3,24. Dan hasil variabel efektivitas pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda PSG sebesar 3,38 yang tentu termasuk kategori sangat baik. Sedangkan untuk hasil analisis korelasi dapat disimpulkan bahwa kegiatan manajemen Humas yang dilakukan oleh SMK N yang ada di Kab. Bandung mempunyai hubungan yang sedang dan cukup signifikan terhadap efektifitas pelaksanan Pendidikan Sistem Ganda PSG, dengan ditunjukkannya indeks koefisien korelasi sebesar 0,62. Lalu uji determinasi menunjukkan bahwa derajat keterhubungan antara manajemen Humas dan pelaksanaan PSG sebesar 38,35% dan sisanya sebesar 61,65% dipengaruhi oleh aspek-aspek lain. Sedangkan untuk hasil analisis segresi, diperoleh koefisien regresi yang ditunjukkan dengan persamaan regresi sederhana, yakni Y= 52,76 + 0,65 X. sehingga ringkasnya, peneliti menyimpulkan bahwa manajemen Humas memberikan kontribusi yang signifikan sebesar 5,95 terhadap efektivitas pelaksanaan PSG di SMK N yang ada di Kabupaten Bandung serta hipotesis peneliti diterima.
Kata Kunci: manajemen Hubungan Masyarakat (Humas), Pendidikan Sistem Ganda (PSG), kontribusi, variabel, koefisien
PENDAHULUAN
Dewasa ini efek globalisasi telah merambah di segala aspek kehidupan, termasuk dunia pendidikan.Untuk mengawal penyebarannya dibutuhkan kesiapan khusus individu agar tidak tertinggal oleh zaman, sehingga perlu adanya perumusan langkah khusus dalam rangka menjaga kerelevansian pendidikan dengan kebutuhan zaman.Sebagaimana dirumuskan pemerintah terkait masalah pendidikan saat ini yang salah satunya adalah relevansi pendidikan.Berbicara mengenai relevansi, khususnya terhadap dunia kerja, maka kita akan berfokus pada Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) yang keberadaannya memang bertujuan umum untuk mempersiapkan peserta didik terutama untuk bekerja di bidang tertentu. Melihat alasan tersebut, mengharuskan sekolah menggunakan suatu kurikulum yang dapat bersinergi terhadap dunia kerja/industry, sehingga proses pembelajaran dan pendidikan dapat relevan dengan tujuan yang hendak dicapai. Salah satu usaha yang dapat dilakukan untuk mencapai relevansi tersebut yakni pelaksanaan pembelajaran ganda, baik di sekolah juga di industri/dunia usaha agar peserta didik dapat langsung mempraktekkan pembelajaran yang diberikan.Sistem seperti ini lebih dikenal dengan sistem Pendidikan Sistem Ganda (PSG).Made wena (1996:16) mendifinisikan Pendidikan Sistem Ganda sebagai suatu bentuk penyelenggaraan pendidikan keahlian professional yang memadukan secara sistematis dan sinkron pendidikan di sekolah dan program penguasaan keahlian yang diperoleh melalui kegiatan langsung di dunia kerja, terarah untuk mencapai suatu tingkat keahlian professional tertentu.
Dapat difahami bahwa konsep PSG ini merupakan suatu jawaban atas adanya jurang pemisah antara dunia pendidikan dan dunia usaha/industri.Sehingga melalui konsep yang menempatkan peserta didik pada dua tempat belajar ini diharapkan terdapat kesesuaian antara materi yang diajarkan dan kebutuhan dunia usaha yang dipersyaratkan. Kesesuain tersebut tentu akan berpengaruh pada pola manajemen pendidikan dan kurikulum yang digunakan, pasalnya dalam konsep ini tidak hanya sekolah yang memiliki peran sentral, namun juga dunia usaha yang bersangkutan. Sehingga dalam pengimplementasian konsep ini, dibutuhkan suatu jalinan kerja sama yang kuat antara kedua belah pihak (sekolah dan dunia usaha). Untuk mendukung hal tersebut, maka dibutuhkan peran penting Humas (hubungan masyarakat) sebagai jembatan penghubung untuk menjalin komunikasi dan kerjasama yang baik antara keduanya. Dalam hal ini, Onung U. Effendi (2003:150) berpendapat bahwa humas adalah kegiatan berencana untuk menciptakan, membina, dan memelihara sikap budi yang menyenangkan bagi organisasi dan public, untuk mencapainya dengan jalan komunikasi yang baik dan luas secara timbal balik.
SMK Negeri yang ada di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung telah melakukan kerja sama dalam penyelenggaraan PSG. Dimana dalam penyelenggaraannya, pihak dunia industri bersedia menjadi institusi pasangan yang senantiasa mengawal dan mendukung jalannya program tersebut. Terjalinnya komunikasi dan kerja sama ini dalam rangka penyelenggaraan program PSG tidak dapat dilepaskan dari peranserta bidang Humas secara khusus, mengingat fungsi utamanya sebagai jembatan penghubung, secara tidak langsung diketahui bahwa memang bidang Humas memiliki kontribusi terhadap penyelenggaraan PSG. Sehingga, peneliti dalam hal ini menetapkan tujuan utama penelitian ini untuk mengetahui sejauh mana tingkat kontribusi Humas terhadap efektivitas pelaksanaan PSG tersebut.
METODE
Penelitian dalam hal ini menggunakan metode deskriptif dengan pendekatan kualitatif.Keadaan ini disesuaikan dengan variabel penelitian yang memusatkan diri pada masalah-masalah aktual dan fenomena yang sedang terjadi pada saat-saat sekarang, dengan bentuk hasil berupa angka-angka yang memiliki makna. Selanjutnya, populasi yang diteliti adalah sejumlah 141 orang yang merupakan guru yang ada di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri (SMK N) yang tersebar di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung. Rincian data dapat ditampilkan berikut ini:
Tabel 2.1
Populasi Penelitian
No
Sekolah
Wakasek dan staf Hubin
Kajur
Guru pembimbing PSG
Sub jumlah
1 SMKN 1 Majalaya
2
2
16
20
2 SMKN 3 Baleendah
4
3
24
31
3 SMKN 7 Baleendah
2
2
30
34
4 SMKN 1 Ketapang
5
5
45
55
Jumlah
141
Kemudian, sampel yang diteliti adalah guru yang menjabat sebagai Humas dan panitia pelaksana PSG di SMK N yang tersebar di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung, yakni sebanyak 59 orang dengan menggunakan teknik pengambilan sampel area proporsional.
Misal:
SMKN 1 Majalaya =20 x 59 = 8,36 8
141
Tabel 2.2
Sampel Penelitian
No
Sekolah
Sampel
1 SMKN 1 Majalaya
8
2 SMKN 3 Baleendah
13
3 SMKN 7 Baleendah
15
4 SMKN 1 Ketapang
23
Jumlah
59
Dari populasi dan sampel tersebut, peneliti menghimpun dan mengolah data untuk disajikan sebagai hasil penelitian.Namun perlu diketahui sebelumnya, bahwa kegiatan pengumpulan data merupakan sebuah metode yang digunakan oleh peneliti untuk memperoleh data yang relevan dari suatu subjek penelitian dan didukung oleh seperangkat instrumen pengumpul data yang relevan. Lebih dari itu, peneliti dalam penelitian ini menggunakan teknik pengumpulan data sebagai berikut:
  1. Menentukan alat pengumpulan data
Teknik komunikasi secara tidak langsung dipilih peneliti dalam melakukan pengumpulan data pada penelitian ini.Dalam hal ini, peneliti menggunakan angket atau kuesioner jenis tertutup sebagai instrumen penelitian. Angket atau kuesioner sendiri dimaknai oleh Akdon dan Samsul Hadi (2005:131) sebagai suatu daftar pertanyaan yang disusun dan diberikan kepada orang lain yang bersedia memberikan respon sesuai dengan permintaan pengguna. Sedangkan, angket tertutup dimaknai oleh Suharsimi Arikunto (2012:42) sebagai suatu kuesioner yang disusun dengan menyediakan pilihan jawaban lengkap sehingga responden hanya tinggal memberi tanda pada jawaban yang dipilih.Sehingga peneliti dalam mengajukan angket (tertutup) menyarankan kepada responden untuk memberi tanda x (silang) ataupun check list() guna menghimpun informasi terkait dengan manajemen Humas dan efektifitas pelaksanaan PSG.
  1. Menyusun alat pengumpulan data
Beberapa langkah yang ditempuh peneliti pada langkah ini, diantaranya: (1) menentukan indikator penelitian, yakni variabel X (manajemen Humas), dan variabel Y (efektivitas pelaksanaan PSG), (2) mengidentifikasi sub-variabel dari masing-masing variabel penelitian yang berlandaskan pada teori-teori yang telah diungkapkan, (3) mengidentifikasi sub-sub variabel dari sub-variabel yang telah ditetapkan, (4) menyusun kisi-kisi instrumen, (5) membuat daftar pertanyaan dari tiap-tiap variabel disertai alternatif jawaban, (6) menetapkan kriteria bobot untuk setiap alternatif jawaban.
Tabel 2. 3
Kriteria alternatif jawaban
Alternatif jawaban
Bobot
Selalu
4
Sering
3
Kadang-kadang
2
Tidak pernah
1
  1. Uji coba alat pengumpulan data
Untuk mengetahui seberapa besar tingkat validitas dan reliabilitas, maka dilakukan uji coba angket terhadap 15 orang guru yang menjabat Humas dari perhitungan 25% sampel yang diambil pada 16 hingga 25 November 2010 di SMKN 4 Bandung dan SMKN 8 Bandung.
Untuk menguji tingkat validitas angket tersebut, maka angket diuji dengan menggunakan analisis faktor, yakni dengan mengkorelasikan antara skor item instrumen dengan rumus Pearson Product Moment.Berdasar atas rumus tersebut, dihasilkan perhitungan bahwa keseluruhan variabel X (manajemen Humas) adalah valid, hanya terdapat tiga item yang belum valid dan perlu direvisi.Sama halnya dengan variabel Y (pelaksanaan PSG), hasil perhitungan merumuskan secara keseluruhan variavel Y adalah valid.
Sedangkan untuk menguji tingkat reliabilitas, peneliti menggunakan metode belah dua (split half method), yakni dengan cara mengelompokkan skor menjadi dua bagian berdasarkan item ganjil dan genap. Namun sebelumnya, untuk mencari koefisien korelasi antara item genap dan ganjil digunakanlah rumus korelasi Spearman Brown, sebagaimana dikemukakan oleh Akdon dan Sahlan (2005:148).Dari perhitungan menggunakan rumus tersebut, diperoleh hasil mengenai variabel X yakni r hitungsebesar 0,958.Kemudian dikonsultasikan dengan r tabelsebesar 0,553, sehingga menyimpulkan angket variabel X telah realiabel, karena r hitung> rtabel. Selanjutnya, hasil penghitungan variabel Y yakni r hitungsebesar 0,966, yang kemudian dikonsultasikan dengan r tabelsebesar 0,553, sehingga diartikan bahwa angket variabel Y juga telah realiabel, karena r hitung> rtabel.
Demikian rangkaian proses pengumpulan data yang selanjutnya masih akan diolah dandianalisis. Peneliti dalam mengolah dan menganalisis data tersebut telah menempuh beberapa langkah berikut ini:
  1. menyeleksi data, yakni dengan memeriksa jawaban responden berdasarkan kriteria yang telah ditetapkan,
  2. menentukan bobot nilai untuk setiap kemungkinan jawaban pada setiap item variabel penelitian dengan menggunakan skala penilaian yang telah ditentukan, lalu menentukan skornya,
  3. mengukur kecenderungan umum skor responden (x) dari variabel dengan rumus Weight Mean Scored (WMS),
  4. mencocokkan rata-rata dengan tabel konsultasi hasil perhitungan WMS,
tabel 2. 4
Tabel Konsultasi Hasil WMS
Rentang Nilai
Kriteria
Penafsiran
Variabel X
Variabel Y
3,01 – 4,00 Sangat baik Selalu Selalu
2,01 – 3,00 Baik Sering Sering
1,01 – 2,00 Kurang baik Kadang-kadang Kadang-kadang
0,01 – 1,00 Sangat kurang baik Tidak pernah Tidak pernah
  1. uji normalitas distribusi, untuk mengetahui dan menentukan apakah pengolahan data dilakukan dengan menggunakan analisis parametik atau non-parametik,
  2. menghitung skor mentah menjadi skor baku, dan
  3. menguji hipotesis penelitian, langkah ini dilakukan seusai pengolahan data dalam rangka menganalisis data yang sesuai dengan permasalahan yang ada dalam penelitian.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Peneliti dalam bab ini akan menyajikan hasil pengolahan data secara terperinci berdasarkan penelitian yang telah dilakukan terkait masalah kontribusi manajemen Humas terhadap efektivitas pelaksanaan PSG pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung.
  1. Analisis Data
Hal ini dimaksudkan untuk mengetahui apakah data yang terkumpul dapat menjawab permasalahan penelitian atau tidak. Berikut langkah-langkah penganalisisan data,
Pertama, Seleksi data.Hal ini dilakukan sebagai langkah awal dalam pemprosesan data untuk mengetahui kelengkapan jumlah angket yang disebar, kebenaran cara pengisian angket, isi angket, dan jumlah angket yang terkumpul kembali kepada peneliti. Berikut hasil rekapitulasi data penyebaran angket yang ditampilkan dalam bentuk tabel,
Tabel 3. 1
Tabel rekapitulasi penyebaran angket
Sumber data
instrumen
Jumlah instrumen
Tersebar
Terkumpul
Dapat diolah
Tidak dapat diolah
Panitia PSG
angket
59
59
59
0
Dari tabel di atas, dapat dilihat bahwa dari sejumlah 59 berkas angket yang disebarkan kepada responden dapat terkumpul kembali sebanyak 59 berkas angket, dan keseluruhan angket dinyatakan dapat diolah.
Kedua, klasifikasi data.Setelah penyeleksian data selesai, maka langkah selanjutnya adalah pengklasifikasian data berdasarkan variabel yang diteliti.Kemudian, data tersebut diberikan skor pada setiap alternatif jawaban sesuai dengan aturan penulisan yang telah ditulis pada pembahasan sebelumnya.
Klasifikasi ini dilakukan untuk mengetahui kecenderungan skor responden terhadap kedua variabel yang diteliiti berdasarkan permasalahan yang dirumuskan.Langkah awal yang perlu ditempuh adalah memberikan skor menggunakan skala Likert pada setiap alternatif jawaban.Berikut perolehan skor mentah kedua variabel tersebut.
Tabel 3. 2
Data mentah manajemen Humas
62
71
52
56
47
56
78
50
65
70
66
47
48
55
55
79
41
80
41
52
71
63
52
64
60
64
56
47
80
63
70
61
77
60
63
71
62
55
69
74
70
66
74
62
61
64
75
71
76
67
76
79
68
72
73
67
72
70
74
Tabel 3. 3
Data mentah efektivitas pelaksanaan PSG
95
93
83
94
75
102
111
87
99
101
93
75
110
109
84
93
93
93
110
67
95
87
92
97
97
94
81
87
112
70
92
91
105
89
76
101
85
104
106
101
96
100
86
96
104
95
109
109
105
101
100
99
111
99
93
100
80
80
105
  1. Penyajian Hasil Pengolahan Data
Berdasarkan jawaban responden terhadap pernyataan-pernyataan yang tertuang dalam angket, diperoleh data mengenai variabel X dan variabel Y berikut ini:
  1. Gambaran umum masing-masing variabel dengan perhitungan Weighted Mean Scored (WMS)
Untuk mengetahui gambaran mengenai variabel X terhadap variabel Y, peneliti menggunakan perhitunganWeighted Mean Scored(WMS) dan menggunakan program Microsoft Excel 2007. Hasil analisis data terhadap skor-skor angket responden berdasarkan perhitungan di atas, dapat diuraikan berikut ini:
  1. Deskripsi data variabel X
Setelah mencari nilai rata-rata dengan menggunakan metode dan program di atas, langkah selanjutnya adalah menafsirkan skor tersebut dengan cara menkonsultasikan dengan tolok ukur yang telah ditentukan sebelumnya.
Tabel 3. 6
Hasil perhitungan WMS
Manajemen Humas
No
Indikator
Rata-rata
1
Perencanaan Humas
3.305084746
2
Pelaksanaan Humas
3,146892655
3
Pengawasan Humas
3.271186441
Rata-rata avriabel X
3.241054614
Berdasarkan perhitungan kecenderungan umum di atas, maka diperoleh rata-rata indikator keseluruhan item pada variabel X yaitu 3,24. Sehingga dapat diterjemahkan bahwa variabel manajemen hubungan masyarakat dalam kategori baik.
Manajemen Humasdalam penelitian ini memiliki tiga indikator, yakni perencanaan Humas, pelaksanaan Humas, dan pengawasan Humas. Adapun kecenderunggan umum dari tiap-tiap indikator tersebut sebagaimana tampak dalam tabel, dapat ditarik kesimpulan sementara sebagai berikut:
Pertama, perencanaan Humas. Berdasarkan penghitungan menggunakan teknik Weighted Mean Scored(WMS) diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,30. Artinya, manajemen Humas melalui indikator perencanaan Humas ini termasuk berkategori sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa selama ini bidang Humastelah melakukan fungsi perencanaan dengan baik, yang meliputi penganalisisan kebutuhan Humas dan sekolah dengan dunia usaha/industri, dan telah melibatkan berbagai pihak dalam melakukan pengidentifikasian sebaik mungkin guna mencapai kesesuaia program kerja dengan kebutuhan sekolah.
Kedua, pelaksanaan Humas.Berdasarkan teknik penghitungan yang sama diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,14. Sehingga dapat diartikan bahwa manajemen Humas melalui indikator pelaksanaan Humas ini termasuk berkategori sangat baik. Hal ini juga menunjukkan bahwa selama ini bidang Humastelah melakukan fungsi pelaksanaaan dengan baik, yang meliputi komunikasi yang baik kepada pihak internal ataupun eksternal sekolah, melakukan kerja sama serta menggali partisipasi orang tua siswa, masyarakat, ataupun steakholderlainnya, serta dunia industri/pihak pengusaha untuk dapat ikut andil dalam pelaksanaprogram PSG ini.
Terakhir, pengawasan Humas.Berdasarkan penghitungan menggunakan teknik Weighted Mean Scored(WMS) diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,14. Sehingga dapat diartikan bahwa manajemen Humas melalui indikator pengawasan Humas ini termasuk berkategori sangat baik.Hal ini juga menunjukkan bahwa selama ini bidang Humastelah melakukan fungsi pengawasan dengan baik, hal ini tercermin dalam pembuatan standar kerja keHumasan terlebih dahulu sebelum pelaksanaan program, dan penilaian serta perbaikan secara berkala terhadap tugas yang diembannya.
  1. Deskripsi data variabel Y
Untuk mengetahui gambaran mengenai variabel Y, peneliti menggunakan perhitunganWeighted Mean Scored(WMS) dan program Microsoft Excel 2007 sebagai alat bantu. Berikut hasil pengolahan data disajikan dalam tabel di bawah ini:
Tabel 3. 6
Hasil perhitungan efektivitas pelaksanaan PSG
No
Indikator
Rata-rata
1
Efektifitas input
3.540489642
2
Efektifitas proses
3.450363196
3
Efektifitas output
3.355932203
Rata-ratavar.l Y
3.381187786
Berdasarkan perhitungan kecenderungan umum di atas, maka diperoleh rata-rata indikator keseluruhan item pada variabel Y yaitu 3,38. Sehingga dapat diterjemahkan bahwa variabel pelaksanaan PSG dalam kategori baik.
Efektivitas pelaksanaan PSG dalam penelitian ini memiliki tiga indikator, yakni efektivitas input, efektivitas proses, dan efektivitas output. Adapun kecenderungan umum dari tiap-tiap indikator tersebut sebagaimana tampak dalam tabel, dapat ditarik kesimpulan sementara sebagai berikut:
Pertama, efektivitas input. Berdasarkan penghitungan menggunakan teknik Weight Mean Scored(WMS) diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,54. Artinya, efektivitas pelaksanaan PSG melalui indikator efektifitas input ini termasuk berkategori sangat baik. Hal ini menunjukkan bahwa program PSG telah tersosialisasi dengan baik kepada orang tua, masyarakat, dan dunia usaha/industri. Selain itu, sekolah secara individu telah memiliki kesiapan khusus melalui pembekalan dan orientasi untuk menerima dan menjalankan program PSG ini.
Kedua, efektifitas proses. Berdasarkan penghitungan menggunakan teknik yang sama diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,45. Sehingga dapat diartikan bahwa efektivitas pelaksanaan PSG melalui indikator efektifitas proses ini termasuk kategori sangat baik. Hal ini juga menunjukkan bahwa selama ini sekolah telah memiliki institusi pasangan yang siap mendukung dalam menyelenggarakan program ini.
Terakhir, efektivitas output. Berdasarkan penghitungan menggunakan teknik WMS diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,35. Sehingga dapat diartikan bahwa efektivitas pelaksanaan PSG melaluiindikator efektifitas proses ini termasuk berkategori sangat baik. Dengan demikian menunjukkan bahwa pelaksanaan PSG berimbas pada peningkatan penguasaan keahlian professional serta mentalitas dalam memasuki dunia kerja.Juga menunjukkan bahwa sekolah telah berusaha semaksimal mungkin untuk memasarkan tamatannya pada dunia industri, khususnya pihak industri yang menjadi partner sekolah.
  1. Hasil pengubahan skor mentah menjadi skor baku
Berikut hasil pengubahan skor mentah variable X dan Y dapat dilihat di table di bawah ini
Tabel 3. 7
Data baku Manajemen Humas
48
56
38
42
33
42
64
36
51
56
52
33
44
41
41
65
27
66
27
38
57
49
38
50
46
50
42
33
66
49
56
57
63
46
49
57
48
41
55
60
56
52
60
48
47
50
61
57
62
53
62
65
54
58
59
53
58
56
60
Berikut hasil skorvariabel Y,
Tabel 3. 8
Data baku efektifitas pelaksanaan PSG
50
48
40
49
33
56
64
43
53
55
48
33
63
62
40
48
48
48
63
26
50
43
47
52
52
49
38
43
65
28
47
46
59
45
37
55
41
58
59
55
51
54
42
51
58
50
62
62
58
55
54
53
64
53
48
54
37
37
58
  1. Uji normalitas distribusi variabel penelitian
Berikut hasil pemeriksaan terhadap distribusi data,
Uji normalitas distribusi data variabel X (manajemen Humas)
Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir dalam sumber) diperoleh harga x2hitung sebesar 3,15, sedangkan x2tabel sebesar 12,592 dengan dk (n-1) = 6 pada taraf signifikan 95%. Maka dengan demikian diketahui bahwa x2hitunglebih kecil dari pada x2tabel , hal ini menunjukkan bahwa data variabel X berdistribusi normal.
Uji normalitas distribusi data variabel Y (efektifitas pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda)
Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir dalam sumber) diperoleh harga x2hitung sebesar 6,07, sedangkan x2tabel sebesar 12,592 dengan dk (n-1) = 6 pada taraf signifikan 95%. Maka dengan demikian diketahui bahwa x2hitunglebih kecil dari pada x2tabel , hal ini menunjukkan bahwa data variabel Y berdistribusi normal.
  1. Hasil Analisis Data untuk Uji Hipotesis Penelitian
Langkah ini dilakukan untuk menguji data hasil penelitian dikaitkan dengan hipotesis yang telah diajukan, apakah hipotesis dapat diterima atau ditolak. Analisis korelasi
  1. Uji signifikan korelasi
Merupakan teknik analisis yang berusaha menemukan kekuatan hubungan antara kedua variabel. Berdasarkan hasil data dari kedua variabel yang berdistribusi normal, maka teknik analisis data yang akan diberikan adalah teknik statistic parametric, dengan pengujian hipotesis menggunakan rumus korelasi Product Momentdari Pearson.
Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir dalam skripsi sumber) diperoleh koefisien korelasi (rhitung) dengan arah positif sebesar 0,62, maka dengan bertolok ukur yang telah dituliskan sebelumnya, dapat dimaknai koefisien korelasi antara kedua variabel tergolong pada klasifikasi kuat. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang relevan dengan arah positif antara variabel X terhadap variabel Y.
  1. Analisis koefisien determinasi
Setelah diperoleh gambaran derajat keterhubungan antar variabel, selanjutnya akan diuji apakah hubungan tersebut berlaku pada seluruh responden (59 orang) atau tidak. Untuk mengujinya digunakan rumus t-testuntuk mencari nilai t.
Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir dalam skripsi sumber) diperoleh harga thitung sebesar 5,95, dan ttabelberada pada tingkat kepercayaan 95% diperoleh dengan dk (59-2) = 57 adalah 2,000. Hal ini menunjukkan bahwa thitung> ttabelyakni 5,78> 2,014. Sehingga disimpulkan bahwa terdapat hubungan signifikan antara variabel X terhadap variabel Y, dan hipotesis dapat diterima.
  1. Uji Koefisien Determinasi
Untuk melihat derajat keterhubungan antar variabel, maka dilakukan analisis koefisien determinasi ini. Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir dalam sumber), diperoleh harga korelasi yang positif dengan koefisien determinasi sebesar 38,35%. Dengan demikian disimpulkan bahwa variabel Y dikontribusi oleh variabel X sebesar 38,35%, dan sisanya sebesar 61,65% oleh faktor lain.
  1. Uji linearitas regresi
Linearitas regresi harus dicapai sebelum dilakukannya analisis koefisien regresi, pencapaian tersebut berupa garis linier antara X dan Y. berdasarkan hasil perhitungan (terlampir), maka diketahui bahwa harga F hitungkedua sebesar 0,44, dan F tabeldengan taraf kesalahan 5% dengan dk (26:33) sebesar 1,80. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa Fhitung< Ftabel, yang berarti model regresi dalam penelitian ini adalah linier.
  1. Analisis koefisien regresi
Berdasarkan hasil perhitungan harga koefisien a dan b untuk regresi linier sederhana variabel Y dan X (terlampir), diketahui bahwa koefisien a sebesar 52,76 dan b sebesar 0,65. Sehingga diperoleh persamaan regresi berikut:
Y = 52,76 + 0,65X
Dimana, Y = efektivitas pelaksanaan PSG, dan X = manajemen Humas
Persamaan tersebut bermakna bahwa; (1) konstanta 52,76 menyatakan jika tidak ada variabel X, maka nilai variabel Y sebesar 52,76. Dan (2) setiap peningkatan manajemen Humas, mengakibatkan peningkatan efektivitas pelaksanaan PSG sebesar 0,65.
Hal berarti bahwa peningkatan efektivitas pelaksanaan PSG dipengaruhi oeleh peningkatan manajemen Humas.
PEMBAHASAN HASIL PENELITIAN
Pembahasan ini akan merujuk pada beberapa permasalahan yang sekaligus dijadikan tujuan dari penelitian ini, yakni (1) mengetahui bagaimana gambaran manajemen Humas yang ada di SMK N di Kab. Bandung, (2) mengetahui bagaimana gambaran efektivitas pelaksanaan PSG di SMK N yang ada di Kabupaten Bandung, dan (3) mengetahui seberapa besar kontribusi manajemen Humas terhadap efektivitas pelaksanaan PSG pada SMK N di Kab. Bandung. Untuk menjawab permasalah di atas, maka peneliti akan memaparkan pembahasan penelitian berikut ini:
  1. Bagaimana gambaran manajemen hubungan masyarakat (Humas) yang ada di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Kab. Bandung
Berdasarkan pada perhitungan kecenderungan umum di atas, diperoleh rata-rata indikator keseluruhan item pada variabel X yaitu 3,24. Sehingga diartikan bahwa variabel kontribusi manajemen Humas termasuk ke dalam kategori baik.
Selanjutnya mengenai konstribusi manajemen Humas terhadap efektivitas pelaksanaan PSG ini memiliki tiga indikator, yakni:
Pertama, perencanaan Humas. Berdasarkan pada hasil perhitungan uji kecenderungan umum yang menggunakan metode Weight Mean Scored (WMS)diperoleh hasil sebesar 3,30. Artinya perencanaan Humas termasuk dalam kategori baik.Atau dimaknai bahwa Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Lingkungan Dinas Pendidikan Kab.Bandung memiliki perencanaan Humas yang baik terhadap peaksanaan PSG.Kegiatan perencanaan Humas tersebut berupa penganalisisan kebutuhan serta identifikasi pihak-pihak yang terlibat dalam pelaksanaan PSG agar kegiatan atau program kerja sekolah dapat sesuai dengan kebutuhan.
Kedua, pelaksanaan Humas. Berdasarkan pada hasil perhitungan uji kecenderungan umum yang menggunakan metode WMS,diperoleh hasil sebesar 3,14. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pelaksanaan manajemen Humas pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Kab.Bandung sudah masuk dalam kategori sangat baik. Perolehan hasil tersebut didukung oleh jalinan komunikasi serta pemberian informasi yang baik, baik secara internal ataupun eksternal, serta pengembangan kerja sama antar wali murid dan partisipan yang dilakukan oleh SMK N di Kab. Bandung dalam rangka pelaksanaan PSG yang maksimal.Selain itu, hal ini juga ditunjang oleh kerjasama yang dilakukan sekolah kepada pihak-pihak industri/dunia usaha untuk mengawal jalannya PSG tersebut.sekalipun memang masih diperlukan evaluasi-evaluasi terkait sistem kerja sama dengan dunia industri yang dimotori oleh bidang Humas ini.
Ketiga, pengawasan Humas. Berdasarkan pada hasil perhitungan uji kecenderungan umum yang menggunakan metode WMSdiperoleh hasil sebesar 3,27. Sehingga dapat disimpulkan bahwa pengawasan dalam manajemen Humas pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Kab.Bandung sudah masuk dalam kategori sangat baik.Perolehan skor yang sangat baik ini didukung oleh adanya standar kerja yang ditetapkan, dan adanya evaluasi secara berkala serta perbaikan ulang setelah diadakan evaluasi. Di samping itu, pengawasan bidang Humas ini juga didukung oleh adanya partisipasi pihak sekolah secara global dalam pelaporan kegiatan dan kegiatan lainnya dalam rangka proses pengawasan jalannya sistem ganda di sekolah.
  1. Bagaimana gambaran efektivitas pelaksanaan PSG di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri yang ada di Kabupaten Bandung
Berdasarkan pada perhitungan kecenderungan umum di atas, diperoleh rata-rata indikator keseluruhan item pada variabel Y yaitu 3,38. Sehingga diartikan bahwa variabel efektivitas pelaksanaan PSG di SMK N yang ada di Kabupaten Bandung termasuk ke dalam kategori baik dan telah berjalan efektif.
Efektivitas pelaksanaan PSG ini memiliki tigaindikator, diantaranya: efektivitas input, efektivitas proses, dan efektifitas output. Berikut akan diuraikan secara rinci.
Pertama, efektivitas input dalam pelaksanaan PSG yang dilakukan di lingkungan SMKN di Dinas Pendidikan Kab. Bandung telah berjalan efektif. Hal ini ditunjukkan pada hasil penelitian yang memperoleh hasil prhitungan kecenderungan umum sebesar 3,54, tentu hal ini berarti bahwa efektifitas input dalam pelaksanaan PSG sangat baik. Perolehan baik tersebut didapat karena pihak sekolah sering melakukan pertemuan dengan wali murid, masyarakat, ataupun pihak lain (dunia usaha) untuk mensosialisasikan pelaksanaan PSG sehingga dalam pelaksanaannya diharapkan akan mendapatkan dukungan yang berarti. Selain itu, kesiapan sekolah untuk melaksanan PSG yang ditunjukkan dengan perencanaan pola pembelajaran, penyediaan peralatan pendukung, dll., juga menjadi faktor penting yang mendukung pencapaian hasil baik efektifitas input tersebut.
Kedua, efektivitas proses dalam pelaksanaan PSG yang dilakukan di lingkungan Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Dinas Pendidikan Kab. Bandung telah berjalan efektif. Hal ini ditunjukkan pada hasil penelitian yang memperoleh hasil prhitungan kecenderungan umum sebesar 3,45, tentu hal ini berarti bahwa efektifitas proses dalam pelaksanaan PSG sudah sangat baik. Perolehan skor baik tersebut disebabkan sekolah telah memiliki institusi pasangan sebagai syarat untuk melaksanakan PSG, juga dunia industri/usaha yang bersikap kooperatif dalam mengawal pelaksanaan PSG ini, yakni salah satunya dengan menyediakan dan mempersiapkan sumber daya manusia (tutor) yang memadai untuk membimbing siswa sekolah yang bekerjasama dengan industri tersebut, mempersiapkan sarana dan prasarana yang dibutuhkan, dan menyiapkan teknologi pendukung lainnya. Selain itu, efektivitas proses tersebut juga tergambarkan dari pelaksanaan pembelajaran yang berada pada dua tempat, yakni sekolah (SMK) dan industri/perusahaan.
Terakhir, efektivitas output. Berdasarkan hasil perhitungan WMS, diperoleh nilai rata-rrata keseluruhan item variabel X yaitu 3,17. Sehingga disimpulkan bahwa efektivitas output berada pada posisi sangat baik dan berarti telah berjalan secara baik pula, yakni untuk meningkatkan keterampilan serta kemampuan profesionalitas siswa sesuai dengan bidang profesi yang diteni.
  1. Kontribusi manajemen hubungan masyarakat (Humas) terhadap efektivitas pelaksanaan PSG pada Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Kab. Bandung
Berdasarkan hasil perhitungan (terlampir) diperoleh koefisien korelasi (rhitung) dengan arah positif sebesar 0,62. Dengan melihat tolok ukur yang dikemukakan oleh Sugiyono (2009:231), maka koefisien korelasi antara variabel manajemen Humas dengan efektivitas PSG tergolong pada klasifikasi korelasi kuat.Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa terdapat kontribusi yang cukup relevan dengan arah positif antara variabel X terhadap variabel Y.
Kekuatan hubungan ini dipertegas kembali dengan melakukan uji signifikan. Dari uji yang menggunakan rumus t-test untuk mencari t ini, didapatkan thitungsebesar 5,59. Harga ini kemudian dikonsultasikan dengan ttabel , sehingga diperoleh harga sebesar 2,000 dengan dk = n-2 dan tingkat kepercayaan 95%. Dengan demikian thitung (5,59) berada di luar daerah Ho, maka Ho ditolak. Hal ini berarti koefisien korelasi adalah signifikan.Artinya korelasi antara variabel X terhadap variabel Y berlaku untuk seluruh responden.Selanjutnya, dilakukan penghitungan untuk melihat derajat keterhubungan antar variabel, yakni dengan mengkuadratkan harga koefisien korelasi dan mengkalikan 100%. Berdasar hasil perhitungan (terlampir), diperoleh harga koefisien determinasi sebesar 38,35%, sehingga bermakna bahwa meningkat atau menurunnya efektivitas pelaksanaan PSG ditentukan oleh manajemen Humas sebesar 38,35%, sementara sisanya sebesar 61,65% ditentukan oleh variabel lain. Jika manajemen Humas dapat dimanajemen lebih baik, tentu akan berkontribusi lebih maksimal lagi terhadap pelaksanaan PSG yang dilakukan. Sekalipun tetap harus didukung oleh berbagai faktor vital lainnya, seperti sikap kepala sekolah selaku pimpinan, dan sikap terbuka dunia industri/usaha dalam mengawal jalannya program ini.
PENUTUP
Berdasarkan pada hasil penelitian yang telah dibahas pada bab sebelumnya, maka peneliti akan memberikan beberapa kesimpulan dan saran sebagai berikut:
Kesimpulan
  1. Berdasarkan hasil penelitian terhadap variabel X (manajemen Humas) yang menggunakan rumus Weight Mean Scored (WMS) diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,24, sehingga disimpulkan bahwa manajemen Humas pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Bandung berada pada posisi sangat baik. Hal ini ditunjukkan dengan rangkaian kegiatan yang meliputi perencanaan, pengorganisasian, pelaksanaan, dan pengawasan terkait manajemen Humas yang berjalan dengan baik.
  2. Berdasarkan hasil penelitian terhadap variabel Y (pelaksanaan PSG) yang menggunakan rumus WMS, diperoleh nilai rata-rata sebesar 3,38, sehingga disimpulkan bahwa pelaksanaan PSG pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Bandung telah berjalan efektif. Hal ini ditunjukkan dari rangkaian proses input, proses, output, dan pelaksanaan uji kompetensi serta sertfifikasi bagi seluruh siswa yang juga berjalan dengan baik.
  3. Berdasarkan hasil analisis, maka diperoleh kesimpulan sesuai dengan hipotesis yang diajukan, yakni “Terdapat kontribusi yang positif dan signifikan dari manajemen hubungan masyarakat terhadap pelaksanaan PSG pada SMK N di lingkungan Dinas Pendidikan Bandung”. Korelasi antar variabel X terhadap variabel Y adalah masuk dalam kategori kuat (rxy = 0,62) dengan determinasi sebesar 38,35%, dan sisanya sebesar 61,65% ditentukan oleh vvariabel lain. Kemudian koefisien regresi menyimpulkan bahwa manajemen Humas berkontribusi terhadap efektivitas pelaksanaan PSG, dimana setiap poin variabel X yang dinaikkan akan berpengaruh sebesar 0,65 poin pada variabel Y.
Saran
Beberapa saran secara khusus diberikan kepada:
  1. Lembaga
Kepala sekolah sebagai pimpinan lembaga hendaknya selalu mengembangkan kerja sama dengan dunia usaha/industri melalui berbagai kebijakan untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan, khususnya PSG,
  1. Wakasek bidang Humas beserta staf, hendaknya menjalin kerjasama dengan dunia usaha/industri dalam mengawal pelaksanaan pendidikan sistem ganda tidak dalam kurun waktu dekat, namun waktu yang cukup panjang.
  2. Dalam pelaksanaan PSG, hendaknya bagian Humas lebih giat dalam melakukan identifikasi kebutuhan Humas dan sekolah
  3. Pihak sekolah harus lebih aktif untuk memasarkan lulusannya di dunia kerja melalui Bursa Kerja Khusus (BKK) di bawah koordinasi bidang Humas.
  1. Peneliti selanjutnya
Peneliti dalam penelitian ini hanya mengangkat kontribusi Humas dalam pelaksanaan PSG saja, maka hendaknya peneliti selanjutnya dapat meneliti kontribusi manajemen Humas terhadap permasalahan lainnya yang berkaitan dengan dunia pendidikan.
DAFTAR PUSTAKA
Arikunto, Suharsimi. 2012. Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara
Kemendiknas. 2003. UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: Kemendiknas
Riyandi, Yedi. 2011. Kontribusi Manajemen Hubungan Masyarakat Terhadap Efektivitas Pelaksanaan Pendidikan Sistem Ganda Pada Sekolah Menengah Kejuruan Negeri di Lingkungan Dinas Pendidikan Kabupaten Bandung.Skripsi. Bandung: FIP, Universitas Pendidikan Indonesia
Unesa.2012. Pedoman Penulisan Artikel e-Jurnal Unesa. Surabaya: Unesa
 
Ady Setiawan

One thought on “Artikel Ilmiah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s